PAKAIAN TRADISIONAL SILAT KUNTA

PAKAIAN TRADISIONAL SILAT KUNTA
Tutup kepala dinamakan 'blangkon' sampin 'dinamakan 'liron'

Isnin, 9 Februari 2009

Bicara seni silat kunta ( kaf, wau, nun,taa, alif) mempunyai falsafahnya. Sebelum meneruskan bicara ini suka saya membawa kisah 'PENDEKAR'. Sering kali orang akan merasa megah dan bangga dengan gelaran pendekar setelah meraih apa jua kemenangan dalam sesuatu pertandingan pencak silat.

Bagi saya pendekar merupakan singkatan daripada perkataan pandai akal dan bukannya keagungan dan kehebatan mengalahkan lawan dengan tenaga fizikalnya. Pendekar kepada saya merupakan seseorang yang bijaksana menggunakan akalnya menjadikan musuhnya sahabat yang paling akrab dan bukan mencipta musuh atau lawan sepanjang hayatnya......

Pada maksud umum semua memahami PENDEKAR adalah seorang juara yang menewaskan musuhnya digelanggang atau di medan juang. Manakan mungkin itu terjadi kerana si pendekar itu suatu masa tidak bertenaga lagi untuk menjadi juara kerana umurnya, kudratnya yang semakin tua dan lemah.

Makanya seorang yang layak menerima panggilan PENDEKAR adalah seseorang yang berupaya menewaskan lawannya menjadi kawan dan sahabat yang setia.

Kembali kepada seni silat KUNTA.

Adalah yang membawa kepada istilah Kaf - kudrat, wau - wajah, nun-neraca, taa - tartib dan alif - iman.

Cukup sampai di sini dahulu sebagai pengenalan.

Sehingga ketemu lagi di minggu akan datang.

Terima Kasih.
Terdapat ralat dalam alat ini